Minggu, 02 Juni 2013

Penyelesaian Contoh Kasus Hukum Waris Islam (Faraidl)


Assalamu'alaikum semuanya... Kaifal hal...?? kali ini yang saya posting adalah contoh-contoh penyelesaian pembagian harta warisan dalam ilmu faraidl. Untuk yang belum memahami seperti apa pembagian harta warisan dalam islam, postingannya akan menyusul belakangan... :) untuk sekarang contohnya saja dulu, karena orang-orang bilang,,, "nd ngerti kalo nd ada contoh" hehehe.... berikut contoh-contonya... selamat menikmati...

1.       Seorang wafat dengan meninggalkan:
-          Duda
-          Anak Lk
-          Anak Pr
Berapakah bagian yang diperoleh masing-masing ahli waris?
Jawab: duda ¼, lalu anak Lk dan anak Pr ABG

2.       Seorang wafat dengan meninggalkan:
-          Janda
-          Anak Lk
-          Anak Pr
Berapakah bagian masing-masing yang diperoleh ahli waris?
Jawab: janda ⅛, lalu anak Lk dan anak Pr ABG

3.       Seorang wafat meninggalkan:
-          Cucu Lk                         - Duda
-          Cucu Pr                         - Nenek
-          Ayah
Berapakah bagian yang diperoleh masing-masing ahli waris?
Jawab: duda ¼, ayah ⅙, nenek ⅙ jika ia nenek dari ibu namun akan menjadi mahjub oleh ayah jika ia adalah nenek dari ayah, lalu cucu Lk dan cucu Pr ABG

4.       Seorang wafat dengan meninggalkan:
-          Cucu Lk                         - Saudara Lk s.a.
-          Ayah                              - Saudara Pr s.a.
Berapakah bagian yang diperoleh masing-masing ahli waris?
Jawab: ayah ⅙, cucu Lk ABN, saudara Lk s.a. dan Pr s.a. Mahjub oleh ayah 

5.       Seorang wafat meninggalkan:
-          Duda             - Kakek                                 - Saudara s.i.
-          Ayah              - Saudara Lk kdg               - Paman
-          Ibu                 - Saudara Pr s.a                 - Sepupu
Berapakah bagian yang diperoleh masing-masing ahli waris?
Jawab: ini adalah contoh GHARRAWAIN. Sehingga bagiannya duda ½, ibu dari sisa, lalu ayah ABN. Selebihnya mahjub oleh ayah.

6.       Seorang wafat dengan meninggalkan:
-          Anak Lk
-          Anak Pr
Berapa bagian masing-masing ahli waris tersebut apabila tirkah sebesar Rp.90.000.000,- ?
Jawab: Sesuai dengan Q.S. An-Nisa’:11 bahwa anak Lk dan Anak Pr bandingannya 2:1
                Sehingga asal masalahnya 2+1=3. Jadi bagiannya adalah:
                Anak Lk ⅔ x T     = ⅔ x 90.000.000               = 60.000.000
                Anak Pr ⅓ x T     = ⅓ x 90.000.000               = 30.000.000

7.       Seorang wafat dengan meninggalkan:
-          Janda            - Saudara Pr kdg
-          Ibu                 - Saudara Lk s.a.
Berapa bagian masing-masing ahli waris apabila tirkah sebesar Rp.24.240.000,- ?
Jawab: janda ¼, ibu ⅙, saudara Pr kdg ½, dan saudara Lk s.a. Mahjub oleh Saudara Pr kdg.
                Sehingga pembagiannya sbb: (asal masalah 12)
                Janda                    ¼ x 12    =  3
                Ibu                         ⅙ x 12    =  2
                Saudara Pr kdg  ½ x 12    =  6
                                Jumlah                 :   11 (Radd). Jadi penyelesaiannya sbb:

                Janda                    3/12 = ¼ x 24.240.000     = 6.060.000
                Ibu                         2/12 = ⅙ x 24.240.000     = 4.040.000
                Saudara Pr kdg  6/12 = ½ x 24.240.000     = 12.120.000
                                                                Jumlah                 :  22.220.000 (sisa 2.020.000) kemudian:

                Janda                    3/11 x 2.020.000                = 550.909   1/11
                Ibu                         2/11 x 2.020.000                = 367.272   8/11
Saudara Pr kdg  6/11 x 2.020.000                = 1.101.818   2/11

Sehingga, bagian masing-masing ahli waris adalah:
                Janda                    = 6.060.000 + 550.909   1/11         = 6.610.909   1/11
                Ibu                         = 4.040.000 + 367.272   8/11         = 4.407.272   8/11
                Saudara Pr kdg  = 12.120.000 + 1.101.818   2/11   = 13.221.818   2/11

8.       Seorang wafat dengan meninggalkan:
-          Saudara Lk
-          Ibu
-          Anak Pr
Berapa bagian masing-masing ahli waris apabila tirkah sebesar Rp.240.000.000,- ?
Jawab: Ibu ⅙, Anak Pr ½, dan Saudara Lk ABN
Pembagiannya sbb: (asal masalah 6)
Ibu                         ⅙ x 6      = 1
Anak Pr                 ½ x 6      = 3
Saudara Lk           ABN       = 2
                Jumlah                 :   6 (pas). Sehingga penyelesaiannya adalah:

Ibu                                      ⅙ x 240.000.000 = 40.000.000
Anak Pr                3/6 =      ½ x 240.000.000 = 120.000.000
Saudara Lk          2/6 =      ⅓ x 240.000.000 = 80.000.000

9.       Seorang wafat dengan ahli waris masing-masing:
-          Janda            - Ibu
-          Ayah              - 2 Anak Pr
Berapakah bagian yang diperoleh masing-masing ahli waris apabila tikrah Rp.54.000.000,- ?
Jawab: janda ⅛, ayah ⅙, ibu ⅙, dan anak Pr ⅔
Jadi penyelesaiannya sbb: (asal masalah 24)
                Janda                    ⅛ x 24    = 3
                Ayah                      ⅙ x 24    = 4
                Ibu                         ⅙ x 24    = 4
                2 Anak Pr             ⅔ x 24   = 16
                                Jumlah                 :  27 (‘Aul) sehingga cara pembagiannya adalah:

                Janda                    3/27 x 54.000.000             = 6.000.000
                Ayah                      4/27 x 54.000.000             = 8.000.000
                Ibu                         4/27 x 54.000.000             = 8.000.000
                2 Anak Pr             16/27 x 54.000.000           = 32.000.000

10.   Seorang wafat dengan ahli waris masing-masing:
-          Ibu                 - Janda
-          Ayah              - 3 Saudara Lk s.a.
Berapakah bagian yang diperoleh masing-masing ahli waris apabila tirkah Rp.48.000.000,- ?
Jawab: ini adalah contoh masalah GHARRAWAIN. Sehingga bagian janda ¼, Ibu ⅓ dari sisa, dan ayah mendapatkan sisanya (ABN)
                Pembagiannya sbb:
                Janda    ¼ x 48.000.000   = 12.000.000 (sisa 36.000.000)
                Ibu         ⅓ x 36.000.000   = 12.000.000
                Ayah      ABN                       = 24.000.000
11.   Seorang meninggal dengan meninggalkan ahli waris:
-          Cucu Lk pc. Lk            - Ibu
-          2 Saudara Lk               - Kakek
Berapakah bagian yang diperoleh masing-masing ahli waris bila tirkah 12 ha sawah?
Jawab: kakek ⅙, Ibu ⅙, Cucu Lk pc. Lk ABN, saudara Lk dimahjub oleh cucu Lk pc. Lk
                Pembagiannya sbb:
                Ibu                         ⅙ x 12 ha              = 2 ha sawah
                Kakek                    ⅙ x 12 ha              = 2 ha sawah
                Cucu Lk pc. Lk    ABN                       = 8 ha sawah

12.   Seorang meninggal dengan meninggalkan ahli waris:
-          Duda             - 4 Anak Lk
-          Nenek          - 4 Anak Pr
Berapakah bagian yang diperoleh masing-masing ahli waris bila tirkah Rp. 54.360.000,- ?
Jawab:  duda ¼, nenek ⅙,  anak Lk dan anak Pr mendapat sisa (ABG)
                Pembagiannya sbb: (asal masalah 12)
                Duda                     ¼ x 12    = 3
                Nenek                  ⅙ x 12    = 2
                Anak Lk dan Pr  ABN       = 7
                                Jumlah                 :  12 (pas). Penyelesaiannya sbb:

                Duda                     3/12 =   ¼ x 54.360.000                   = 13.590.000
                Nenek                  2/12 =   ⅙ x 54.360.000                   = 9.060.000
                Anak Lk dan Pr  ABN =   7/12 x 54.360.000             =  31.710.000
               
                ABG       = 4 anak Lk dan 4 anak Pr (2+2+2+2+1+1+1+1) asal masalahnya 12. Jadi:
                1 Anak Lk             2/12 x 31.710.000             = 5.285.000
                1 Anak Pr             1/12 x 31.710.000             = 2.642.500

13.   Seorang meninggal dengan meninggalkan ahli waris cucu Lk pc. Lk dan Janda yang sedang mengandung. Berapakah bagian yang diperoleh masing-masing ahli waris apabila tirkahnya Rp.24.480.000,- ?
Jawab:  Jika anak yang di dalam kandungan adalah anak Lk, maka:
janda ⅛, anak Lk ABN, dan cucu Lk pc. Lk mahjub oleh anak Lk. Sehingga:

                                Janda                    ⅛ x 24.480.000   = 3.060.000
                                Anak Lk            ABN                       = 21.420.000


Jika anak yang di dalam kandungan adalah anak Pr, maka: janda ⅛, anak Pr ½, dan cucu Lk pc. Lk mendapatkan sisanya (ABN). Sehingga: (asal masalah 8)

                Janda                    ⅛ x 8      = 1
                Anak Pr                ½ x 8      = 4
                                Cucu Lk pc. Lk           ABN       = 3
                                                Jumlah                 :  8 (Pas). Jadi pembagiannya sbb:

                                Janda                    ⅛ x 24.480.000                   = 3.060.000
                                Anak Pr                4/8 =     ½ x 24.480.000      = 12.240.000
                                Cucu Lk pc Lk      3/8 x 24.480.000                = 9.180.000

14.   Seorang meninggal dengan meninggalkan ahli waris Janda dan Ibu yang sedang mengandung. Berapakah bagian yang diperoleh masing-masing ahli waris?

Jawab:  Jika anak ibu tersebut Laki, maka: janda ¼, Ibu ⅙, saudara Lk ABN
                Jika anak ibu tersebut Perempuan, maka: janda ¼, Ibu ⅙, Saudara Pr ½.

15.   Seorang meninggal dengan meninggalkan ahli waris:
-          Ibu                 - Duda
-          Kakek            - Cucu Lk pc. Lk
Berapakah bagian yang diperoleh masing-masing ahli waris?
Jawab:  Duda ¼, Ibu ⅙, kakek ⅙, dan Cucu Lk pc. Lk mendapatkan seluruh sisanya (ABN)
16.   Seorang meninggal dengan meninggalkan ahli waris:
-          Cucu Lk pc. Pr
-          Cucu Lk pc. Lk
-          Cucu Pr pc. Lk
-          3 kemenakan Lk dari saudara Lk kdg
Berapakah bagian yang diperoleh masing-masing ahli waris?
Jawab:  Sesuai dengan QS. An-Nisa’:11, Cucu Lk pc. Lk dan Cucu Pr pc. Lk masing-masing membaginya dengan bandingan 2:1. Cucu Lk pc. Pr bukanlah ahli waris sedangkan 3 kemenakan tersebut mahjub oleh cucu Lk pc. Lk
17.   Seorang meninggal dengan meninggalkan ahli waris:
-          Duda                             - Cucu Pr pc. Lk
-          Saudara Lk s.a.          - Kakek
-          Saudara s.i.
Berapakah bagian yang diperoleh masing-masing ahli waris?
Jawab:  Duda ¼, Kakek ⅙, Cucu Pr pc. Lk ½, Saudara Lk s.a. ABN sedangkan Saudara s.i. Mahjub oleh Kakek

5 Komentar:

  1. assalamualaikum...
    bagaimana jika seorang meninggalkan harta warisan berupa harta perniagaan senilai Rp. 100.000.000,- harta warisan tersebut belum di zakati dan belum di keluarkan untuk pengurusan jenazahnya sebesar Rp. 300.000,- melunasi utangnya sebesar Rp. 200.000,- dan memenuhi wasiatnya sebanyak Rp. 1.000.000,- ahli waris terdiri dari istri, ibu, 2 anak perempuan seorang anak laki-laki, nenek seorang saudara perempuan sekandung dan seorang paman ( saudara laki-laki ayah ) Berapakah bagian masing-masing ahli waris tersebut ?

    BalasHapus
  2. assalamualaikum...
    bagaimana jika seorang meninggalkan harta warisan berupa harta perniagaan senilai Rp. 100.000.000,- harta warisan tersebut belum di zakati dan belum di keluarkan untuk pengurusan jenazahnya sebesar Rp. 300.000,- melunasi utangnya sebesar Rp. 200.000,- dan memenuhi wasiatnya sebanyak Rp. 1.000.000,- ahli waris terdiri dari istri, ibu, 2 anak perempuan seorang anak laki-laki, nenek seorang saudara perempuan sekandung dan seorang paman ( saudara laki-laki ayah ) Berapakah bagian masing-masing ahli waris tersebut ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wa'alaikumussalam...
      mengenai zakatnya tergantung apakah telah cukup nisab dan haulnya tau belum... jika sudah cukup maka tunaikanlah terlebih dahulu beserta biaya pengurusan jenazah dan utangnya... sisanya itu baru dibagikan sesuai ketentuan alquran... terimakasih

      Hapus
  3. bagaimana jika seorang wafat meninggalkan warisan berupa harta peninggalan nilai Rp. 200.000.000,- yang ditinggalkan adalah seorang istri, seorang ibu dan dua anak laki-2. Berapakah bagian masing-masing?

    BalasHapus
    Balasan
    1. silahkan teliti contoh kasus di atas... metode penyelesaiannya sama meski tidak sama persis soal perkara.x... :)

      Hapus